BERBAGI

Purwakarta,SinarJabar, – Merasa geram dengan tercemarnya aliran air sungai Cisomang, Satgas Citarum Sektor 13 menghentikan aktivitas pembangunan proyek Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) yang berlokasi di wilayah Desa Depok, Kecamatan Darangdan, Kabupaten Purwakarta, Kamis (12/9).

Komandan Sektor 13, Kolonel Inf. Nazwardi Irham, mengatakan penghentian sementara aktivitas proyek KCIC itu terpaksa dilakukan lantaran pihaknya merasa teguranya terhadap PT KCIC belum lama ini atas kondisi air sungai Cisomang yang telah terkontaminasi oleh limbah pengecoran terkesan tak digubris.

“Belum lagi warga yang biasa mengkonsumsi air aliran sungai Citarum ini terus mengeluh, mereka (warga/red) tidak berani lagi menggunakan air dari aliran sungai Cisomang ini karena kotor,” kata Komandan Sektor 13, disela berjalanya sidak, Kamis (12/9).

Selain mencemari air sungai, lanjut Komandan Sektor 13, akibat aktivitas proyek kereta cepat tersebut sungai Cisomang mengalami penyempitan,
yang lebarnya 13 meter saat ini menjadi 2 meter.

“Badan sungai sebagian besar terkubur oleh limbah galian untuk tiang jembatan, akhirnya jadi menyempit. Ini tindakan tegas dari kami agar para pengelola proyek kereta cepat ini membangun tanpa harus merusak lingkungan,” ujarnya.

Sekedear diketahui, aktivitas proyek kereta cepat di Desa Depok sempat dihentikan sejak pukul 12.45 hingga 15.40 Wib hingga salah satu pengelola PT KCIC datang ke lokasi.

“Kita sudah membuat kesepakatan, mereka (pengelola KCIC/red) sanggup untuk memulihkan kondisi sungai Cisomang seperti semula dan tidak akan lagi mengotori aliran sungai,” demikian Komandan Sektor 13. (Rhu)

LEAVE A REPLY