Tiga Mantan Kades Ditangkap Terkait Korupsi Dana Desa

  • Bagikan
Ilustrasi Korupsi Dana Desa. (Foto: Dok. Net)

SINARJABAR, CIANJUR – Polres Cianjur, Jawa Barat, mencatat selama enam bulan terakhir, tiga mantan kepala desa di Cianjur, ditangkap terkait kasus tindak pidana korupsi dana desa sehingga negara mengalami kerugian dengan total miliaran rupiah.

Kapolres Cianjur AKBP Mochamad Rifai mengatakan ketiga mantan kepala desa tersebut, sebagian besar menggunakan dana bantuan dari pemerintah pusat itu untuk memperkaya diri sendiri termasuk untuk membeli kendaraan dan lain-lain.

“Yang terbaru kami menangkap mantan Kepala Desa Sindangasih, Kecamatan Karangtengah, Cianjur, DS. Dia telah mengelapkan uang dana desa sebesar Rp362.200.000. Dana yang seharusnya digunakan untuk sejumlah pembangunan di desa dan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) digunakan untuk memperkaya diri,” katanya dikutip dari Antara, Selasa, 8 Juni 2021.

Baca juga :  KBC: Anggota Dewan Jangan Main Api

Setelah dilakukan penyelidikan dan meminta keterangan saksi-saksi dan bukti serta meminta keterangan dari pelaku yang langsung ditetapkan sebagai tersangka. Petugas juga menyita sejumlah berkas buku APBDes tahun 2017 dan 2018, dua surat perintah pencairan dana desa tahun 2017 dan 2018.

Serta dua foto copy SPJ Bumdes fiktip tahun 2017 dan 2018, foto copy rekening pencairan dana, foto copy surat pembentukan Bumdes dan surat pengangkatan Kades miliknya.

“Saat ini, tersangka sudah ditahan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Tersangka akan dijerat dengan pasal pasal 2 ayat (1) dan atau pasal 3 UU Nomor 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU nomor 31 tahun 1999 tentang tindak pidana korupsi JO pasal 64 dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara,” katanya.

Baca juga :  Penahanan Ustadz Gondrong Pengganda Uang Ditangguhkan, Ini Sebabnya

Sebelumnya petugas juga menangkap mantan Kepala Desa Bunisari, Kecamatan Warungkondang, Roh atas tindak pidana korupsi dana desa tahap III tahun 2019 yang merugikan negara sebesar Rp304.000.000, dimana kasusnya sudah memiliki kekuatan hukum tetap.

Sedangkan yang terakhir DdS mantan Kades Cimacan, Kecamatan Cipanas, ditangkap akibat melakukan korupsi dana desa tahun anggaran 2018 sebesar Rp900.000.000.

“Selama enam bulan sudah tiga orang mantan kades yan kita tangkap karena melakukan korupsi DD,” katanya.

Ia menambahkan pihaknya akan terus melakukan pengembangan dan penyelidikan terkait korupsi dana desa lainnya yang banyak dilakukan oknum kepala desa dan perangkatnya.

Baca juga :  Kawal Dana Desa, Pemda Purwakarta Tekankan Akuntabilitas

“Kita akan terus melakukan pengembangan dan penyelidikan agar tidak ada lagi penyelewengan DD,” katanya. (Red)

  • Bagikan